Kisah Karir Roberto Baggio

Kisah Karir Roberto Baggio

Pesepakbola Italia Roberto Baggio sering dianggap sebagai salah satu pemain terhebat yang pernah memainkan permainan indah dan mengingat rekornya dalam karier yang bertahan selama hampir dua dekade di puncak permainan, itu tidak benar-benar kejutan. Kisah karir Roberto Baggio lahir dan besar di Caldogno, Veneto. Dengan demikian, ia bermain untuk tim muda kampung halamannya, Caldogno, sejak ia berusia sembilan tahun hingga ia berusia 12 tahun. Pada saat dia berusia 11 tahun, dia telah mencetak 45 gol dan memberikan 20 assist dalam 26 pertandingan, juga mencetak enam gol dalam satu pertandingan.

Baggio bergabung dengan tim muda Vicenza pada usia 13 tahun setelah Antonio Mora mengakui bakatnya. Ia kemudian memulai karir profesionalnya bersama tim senior Vicenza pada usia 15 tahun setelah mencetak 110 gol dalam 120 pertandingan. Roberto Baggio memulai https://www.fsnoi.org/ sebagai seorang profesional ketika dia baru berusia remaja awal dan pada saat dia berusia 18 tahun dia melakukan perdagangan untuk Fiorentina, salah satu klub terbesar di Italia yang berbasis di Florence.

Kisah Karir Roberto Baggio

Baggio menjadi salah satu pemain yang paling dicari di awal karirnya karena jenis keterampilan yang bisa dia bawa ke meja dan karenanya dia bermain untuk klub terbesar di Italia, termasuk Juventus, AC Milan dan Inter Milan. Di sisi lain, Baggio juga mewakili tim nasional Italia dalam tiga turnamen Piala Dunia berturut-turut dari tahun 1990 hingga 1998 dan pada tahun 1994 ia berperan dalam membawa Italia ke final Piala Dunia. Baggio dimasukkan dalam Tim Impian Piala Dunia FIFA, pada tahun 2002, daftar 100 pemain terbaik dunia yang hidup di FIFA, pada tahun 2004, dan di Hall of Fame Sepak Bola Italia pada tahun 2011.

Mantan pemain sepak bola ini memulai karir profesionalnya dengan Vicenza Football Club pada tahun 1982. Dia mencetak gol pertamanya bersama tim di Coppa Italia Serie C dalam kemenangan tandang 4-1 atas Legnano. Dia meninggalkan klub pada tahun 1985 dengan lutut kanan tertutup saat mencoba melakukan tekel dalam pertandingan melawan Rimini FC. Fiorentina FC membeli Baggio seharga £1,5 juta setelah dia meninggalkan Vicenza pada 1985. Dia membantu timnya lolos ke perempat final Coppa Italia selama musim 1988–1989.

Selain itu, ia memimpin klub ke Final Piala UEFA 1990, hanya untuk dikalahkan oleh Juventus, tim yang menjadi bagiannya pada 1990 setelah ia dibeli seharga £ 8 juta. Saat bermain untuk Juventus, Baggio ditunjuk sebagai kapten tim untuk musim 1992-93. Dia juga membantu Juventus ke final Piala UEFA, memenangkan satu-satunya trofi klub Eropa dalam karirnya. Dia bertahan selama lima musim di Juventus, mencetak 115 gol dalam 200 penampilan. Terlepas dari protes dari fans Juventus, Baggio dijual ke A.C. Milan seharga £6,8 juta.

Kemudian, pada tahun 1997, ia dipindahkan ke Bologna FC. Setelah satu tahun, ia menandatangani kontrak dengan Klub Sepak Bola Inter Milan di mana ia jarang dan sering digunakan sebagai pemain pengganti karena pelatih menganggap ia tidak bugar mengingat jumlah cedera yang ia alami. Kisah karir Roberto Baggio menjadi agen bebas pada usia 33 dan mulai bermain dengan Brescia pada tahun 2000. Dia memainkan pertandingan karir terakhirnya pada 16 Mei 2004 dalam kekalahan 4-2 melawan A.C. Milan. Secara internasional, pensiunan pesepakbola ini pernah tampil di Piala Dunia 1990, 1994, dan 1998.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Related Posts